Ancaman Terhadap Nyawa Pilot Susi Air, Kapuspen TNI Bersiap untuk Tindakan Tegas Terhadap TPNPB-OPM

- 13 April 2024, 21:43 WIB
/

 

RUBLIK DEPOK - Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI, Mayor Jenderal Nugraha Gumilar, menyatakan pihaknya akan mengambil tindakan tegas jika Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) membahayakan nyawa Pilot Susi Air, Philip Mark Mehrtens, yang disandera.

"Apabila OPM terus berulah, TNI akan ambil tindakan tegas," ucap Nugraha, Sabtu, 13 April 2024.

Nugraha juga membantah pernyataan TPNPB-OPM yang menyatakan bahwa TNI melakukan serangan udara dan pengeboman di distrik Kwiyawagi, Geselma, Yuguru, dan sekitarnya yang merupakan daerah pengungsi di Kabupaten Nduga.

"Berita ini tidak benar, TNI dalam melaksanakan tugasnya mengedepankan operasi teritorial," ucap jenderal bintang dua itu.

TPNPB-OPM Ancam Bawa Pilot Susi Air ke Medan Tempur

TPNPB-OPM menuding TNI menjatuhkan bom di distrik Kwiyawagi, Geselma, Yuguru, dan sekitarnya yang merupakan daerah pengungsi di Kabupaten Nduga.

TPNPB-OPM meminta TNI menghentikan serangan udara tersebut. Mereka juga mengancam akan membawa keliling pilot Susi Air yang mereka sandera, Philip Mark Mehrtens, ke medan tempur.

"Sampai mati sama-sama dengan kami," kata Panglima Kodap III Ndugama-Derakma TPNPB-OPM Egianus Kogoya dalam keterangan tertulis, Jumat, 12 April 2024.

Egianus menuturkan pengeboman via udara yang dilakukan TNI-Polri terhadap pasukan TPNPB-OPM tidak seimbang. Ia juga menuding TNI-Polri menyerang membabi-buta tanpa memastikan mana yang warga sipil dan mana yang kelompok separatis.

Egianus menyebut pemerintah Indonesia dan Selandia Baru tidak memiliki niat baik untuk menyelamatkan pilot Susi Air, Philip Mark Mehrtens. Ia mengklaim pihaknya sudah menunggu proses negoisasi, tetapi TNI-Polri malah melakukan pengeboman.

"Kami tidak akan melepaskan pilot melalui siapapun, kecuali Jakarta dan Selandia Baru menjawab tuntutan kami TPNPB-OPM," ujar Egianus.

Ia berjanji akan melepaskan pilot Susi Air melalui negosiasi jika difasilitasi oleh pihak ketiga, yaitu PBB.

Belum Ada Tanggapan dari TNI

Hingga saat ini, belum ada tanggapan dari TNI atas pernyataan terbaru TPNPB-OPM. Namun, pada April 2023 Kepala Penerangan Kodam XVII Cenderawasih Kolonel Herman Taryaman membantah TNI menggunakan bom dalam operasi militer di Nduga.

Menurut dia, tudingan penggunaan bom merupakan hoaks yang disebar TPNPB-OPM untuk menjelekkan militer Indonesia.

Editor: Iswahyudi


Tags

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah